Friday, August 8, 2008

phobia

kejadian ini berlangsung ketika saya main di tempat kos teman saya. sehabis adzan maghrib tiba-tiba teman saya mengerutkan dahi sambil kita berkata, "ah, suara orang ngaji quran di masjid sebelah itu buruk sekali, dengarlah, mana ada tajwid yang tak salah?"
di sebelah tempat kos teman saya itu memang ada sebuah masjid yang mengalunkan suara orang menderas quran. sekali dua dan seterusnya memang banyak yang melenceng dari aturan tajwid. kebetulan saya sedikit tahu tentang ilmu tajwid. dulu sewaktu di TPA saya suka pelajaran itu.
dan tentu saja teman saya tadi lebih jago dalam bidang ini. dia kan jebolan pondok pesantren. pernah mesantren selama lebih dari 4 tahun.
dan setelah kejadian itu ia berkali-kali mengeluh dengan suara yang berkali-kali harus ia dengarkan tiap habis adzan maghrib menunggu iqomah.
saya diam saja sambil terus menonton TV yang sedari tadi kami tonton. berita sore tentang keistimewaan tanggan 08 bulan 08 tahun 08. bagi saya kok sama saja.
dari masjid saya dengan imam mengalunkan ayat demi ayat. saya masih nonton TV. dan teman saya masih saja menggerutu tentang tajwid yang salah itu.
karena saya bosen mendengar keluh kesahnya yang njelehi itu, saya nyeletuk sekenanya saja
"itu nyindir kamu supaya mau baca quran di masjid!"
dalam pikirku, kalo yang bisa baca baik tidak melakukan, maka yang tak bisalah yang keluar. jadinya runyam.
tapi tiba-tiba dia membalas, "aku juga nyindir kamu, biar kamu mendengar orang baca quran, ga cuma nonton TV,"
rupanya kita sama-sama tersindir...
parahnya, habis itu kita tetap nonton TV bukan segera jamaah maghrib...

1 comment:

Ngatini said...

emang enak nonton tivbi...ayo kita nonton aja...hehehehe...

Ingsun

mbantul, jogjakarta, Indonesia